Tolak UU Ciptaker, Demokrat Dinilai Bisa Menarik Simpati Milenial

  • Whatsapp

Jakarta, ArahKata – Sikap Partai Demokrat menolak Undang-undang Cipta Kerja (UU Ciptaker) dinilai bisa menarik simpati masyarakat khususnya milenial untuk Pemilu 2024 mendatang. Pasalnya, banyak kalangan milenial yang ikut demonstrasi penolakan UU Ciptaker di berbagai daerah belakangan ini.

“Penolakan Omnibus Law adalah momentum terbaik bagi Demokrat pasca Pemilu 2019 yang lalu. Melawan arus adalah pilihan,” ujar Pengamat Politik dari Universitas Al-Azhar Indonesia, Ujang Komarudin, Kamis (15/10/2020).

Dia mengatakan, jika Partai Demokrat hanyut dalam arus alias ikut menyetujui UU Ciptaker itu maka partai yang dipimpin Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) itu bisa semakin repot untuk menghadapi Pemilu 2024 nanti. Sehingga, lanjut dia, pilihan melawan arus dan menolak UU Ciptaker adalah pilihan terbaik bagi Demokrat.

“Agar Demokrat mendapat simpati rakyat, karena telah memperjuangkan apa yang diinginkan rakyat. Dan simpati itu bisa datang dari kaum milenial,” kata Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPR) ini.

Karena, dia menambahkan selain kaum buruh yang melakukan demonstrasi penolakan UU Ciptaker belakangan ini adalah mahasiswa dan pelajar. “Yang mana mereka merupakan kaum milenial yang punya hak suara di Pemilu 2024 nanti,” pungkasnya. (SR)

Pos terkait